Live Baccarat official website_Bali Casino_Baccarat Technology_Baccarat probability calculation

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Baccarat le pindai daquan,Platform perjudian online,Kasino online yang sah.

JiBBaccarat Guideaccarat GuideKa peBaccarat GuidembatalaBaccarat GuideBaccarat Guiden macam ini terjadi beberapa tahun sebelumnya, dipastikan akan ada perang dunia ketiga antara kamu dan pacar.

Cewek: “Yah, ada kamu atau nggak ada kamu gelatto-nya rasanya sama aja sih Sayang hehe. Aku ngajakin anak-anak aja deh.”

Kamu : “Wah… masak apa? lagi tiduran aja nih…”

*jumawa, mentang-mentang udah pacaran lama*

Tina: “Sama anak-anak, biasa. Udah kok tadi. Makan bakso hehe.”

Cewek: “Hfffftttt…tadinya mau ngajak makan di tempat yang agak fancy sih. Tapi apa daya, kamu pakai celana pendek begini?”

Cewek: “DAN KAMU BELUM MANDI JUGA?? YA TUHAN APA DOSAKU PUNYA PACAR KAYAK KAMU?”

(Chatting setelah 2 minggu jadian)

Paul: “Lagi makan, Sayang.”

Pacar : “Loh bunyi apa itu tadi Yank?”

*kamu lagi main ke rumah pacar*

Cewek: “Sayang, ntar malem makan yuk.”

Pacar : “Ke WC gih..”

Bukan cuma sering dari segi intensitas, kalian juga saling bertukar kabar dengan detil. Semuanya mau diceritain. Ibaratnya nih, orang di sebelah lagi pakai baju apa juga bakal diceritain ke pacar.

Pacar : “oke deh.”

Pacar : “Ah sayang… itu ‘kan cokelat favorit aku…. kok dihabisin?”

YAELAH, PALING JUGA HP-NYA KETINGGALAN. ATAU LAGI NGE-GAME. (masukkan tagar #wesbiyasa)

Jadi gimana? Pasti ada beberapa poin di atas ‘kan yang pernah kamu dan pasanganmu lakukan sewaktu kalian baru saja jadian?

Cowok: “Oke, aku futsal aja deh sama anak-anak.”

Cowok: “Mau pergi gak nih Malam Minggu?”

(kencan pertama)

5 menit kemudian…

Ciri-ciri pasangan baru jadian:

Cowok: “Ohhh…kapan mau ditemenin?”

Pacar : “Ayo dong sayang, gak ngrepotin kok..”

Kamu tentu pernah dong mengalami hangatnya masa awal pacaran dimana semua hal terlihat indah dan manis, dunia pun serasa milik kalian berdua. Kamu juga pasti masih terkenang dengan hal-hal lebay dan romantis bersama di awal kalian mulai membina hubungan. Setelah menginjak bulan ke 3 dan seterusnya,semuanya mulai berubah, dunia sudah bukan milik kalian berdua lagi, serta mulai mucul rasa asin, asam, bahkan tawar di dalam hubungan kalian.

(percakapan pasangan yang sudah pacaran 3 tahun)

Cowok: “Hmmm….semena-mena kan. Heran deh, kok ya kuat ya aku pacaran 4 tahun sama kamu?”

Pacar : “Ini masak rendang… sini dong bantuin..”

Seringnya menghabiskan waktu bersama membuat kalian semakin saling memahami. Bahkan, kamu mulai tau dan menerima kebiasaan jelek pasangan. Sehingga bersendawa, ngupil, atau bahkan kentut di depan pasangan sekalipun gak akan mempengaruhi rasa cinta kamu ke pasangan.

Cewek: “Ntar maleman? Jam 6?”

Cowok: “Oke.”

Pacar : “Gak mauuu… ngambek nih… ngambek niih… pokoknya ngambek!” *mulai pasang duck face*

Tina: “Makan apa?”

Cewek: “Aku pengen makan gelatto nih, Sayang.”

Skenario 1:

Cowok: “Siap, Sayang! Kamu mau makan apa aja aku temenin, deh.”

1 jam sebelum kencan: Cewek = udah rapi jali siap dijemput , Cowok= berangkat dari rumah biar gak telat.

Paul: “Sama siapa aja? Udah makan?”

Kamu (berlutut sambil minta maaf) : “Maaf sayaaang….. aku janjii gak ngulangiin lagiii…. janjiiii sayaang….. pleasseee maafin aku..”

Pacar : “Hai sayangku.. lagi bantuin mama masak ni…kamu ngapain?”

Kamu : “Gak usah Sayang, aku udah kenyang kok” *tiba-tiba bunyi perutmu yang keroncongan terdengar membahana*

Kamu : “Oke Bos, Gpp.”

Cowok: “Yah, aku lembur. Gak bisa. Mau nunggu aku apa enggak?”

Kamu : “Wah pacarku pinter masak… mau dong dimasakin… bumbunya apa aja yank?”

3 jam sebelum kencan: Cewek= pilih baju, nyocokin warna baju sama make up , Cowok: mulai bikin rute mau kemana aja.

Kamu : “Halo cintaku.. lagi ngapain?”

Pacar : “Aduh Yank, aku hari ini ada latian, ngedate nya diundur besok aja ya.”

Paul: “Sama Jati, Dito, Chandra nih. Kamu lagi ngapain?”

Kira-kira apa aja sih beda pacaran yang udah lama dan yang baru jadian? Untuk lebih mengetahuinya, yuk simak artikel Hipwee selengkapnya!

Dari hari Senin minggu ini sampai Senin lagi pekan depan, dari jam 7 pagi – jam malam di rumah atau kos-nya juga bisa. MALAM MINGGU ITU HANYA UNTUK MEREKA YANG LEMAH!

Kamu : “Aduh maaf sayang…nanti aku ganti deh….”

Ini kalau dilanjutin bisa jadi cerpen loh ini. Capek nggak bacanya? Saya aja yang ngetik ini capek nulisnya. Mas Paul dan Mbak Tina silahkan dilanjutkan. Saya menyerah…. *lambai tangan ke kamera*

Kamu : *bunyi kentutmu terdengar nyaring* “legaaaa…”

Saat hubungan sudah berjalan cukup lama, kalian pun akan mulai memahami satu sama lain. Bahkan ketika pacar membatalkan janji kencan karena ada hal yang lebih penting lainnya bukan menjadi hal yang gampang menyulut emosi. Itu karena kalian sudah saling mengerti dan memahami kesibukan masing-masing. Walaupun dia membatalkan janji kencan, tapi bukan berarti kamu bukan menjadi prioritas buatnya kok.

Cowok: “Hehehe. Males ganti, Sayang. Barusan kelar jogging nih.”

Kamu : “eh ini,hapeku geter. hehe..” *senyum kuda*

Buat pasangan yang udah lama pacaran, berkirim kabar itu seperlunya saja via galoremag.com

Paul: “Lah, kok gak sehat? Bilang nggak pakai vetsin nggak tadi?”

Cowok: *matiin HP*

(Obrolan pun berlanjut sampai rendang siap dihidangkan…)

*sewaktu ngerjain tugas kuliah bareng*

Tina: “Sayang, lagi apa?”

Waktu baru jadian, SMS-an sepanjang hari itu wajib hukumnya via www.j-14.com

(pasangan yang baru jadian 25 hari sedang chatting)

Ketemu pacar?

Mungkin hal-hal lebay dan manis yang pernah kalian lakukan di masa awal pacaran itu penting dilakukan lagi untuk merefresh hubungan kalian yang sudah semakin terasa hambar. Sekalian bernostalgia dan mengingat selebay apa sikap kalian dulu juga gak ada salahnya ‘kan? Hehe…

Beda halnya dengan orang yang udah lama pacaran. Kalian gak harus selalu kemana-mana berdua. Kalau pacarmu gak bisa nemenin sementara kamu memang harus pergi, ya kenapa nggak pergi sendiri?

Skenario 2:

Cewek: “Karena aku….cantik!*

Tina: “Kamu makan sama siapa? Sendiri atau sama teman?”

Kamu : “Aduh bentar ya, lagi nyiram taneman,,ntar aja telponnya.”

Bagi para pasangan baru, kalian biasanya smsan, chatingan, Whatsappan, Linean, Kakaotalkan ketika kalian gak ketemu. Hal ini diamini sebagai pembunuh rindu dan obat kangen. Padahal tadi sore barusan ketemu dan besok pagi pasti ketemu juga lho ya.

Pacar : “Sayang, ikutan makan siang yuk di rumah. Mama masak balado nih..”

Tina: “Iiiih…kok gak pakai sayur sih?”

Cowok: “Yah, aku lembur. Baru kelar jam 7. Maaf yaaa. Mau ditemenin apa pergi sendiri aja?”

(cowok datang, pakai celana pendek)

Cewek: “Hmmm? Aku mau maraton nonton Korea, nih. Minggu depan aja ya?”

Paul: “Iya, ada timun sama tomatnya kok nasi gorengnya.”

Pacarku Sayang, kamu kemana? Kamu gak papa ‘kan? Kamu gak ngambek sama aku ‘kan? Aku kangeeeeennnn

Pacar : “Oke meluncur, wait ya.”

Tina: “Lagi belajar di kosan Jali buat kuis besok.”

Sementara itu, untuk para pasangan yang udah lama jadian dan gak LDR, kalian merasa gak diwajibkan untuk sms atau chating panjang lebar dan setiap waktu. Toh kalian sudah mulai memahami kegiatan dan kebiasaan masing-masing. Kalian lebih sering smsan singkat dan jelas. Atau bahkan baru berkirim kabar jika ada hal mendesak dan penting. Misalnya ketika tiba-tiba pingin curhat penting tapi gak bisa ketemuan. Atau tiba-tiba banmu bocor dan kamu minta tolong dijemput sama dia.

(tapi tetep pergi juga)

Itu ngambekin coklat apa ngambekin kebijakan negara sih? Ribet amat kelihatannya?

Cewek: “Jam 5 sore ntar? Habis kerja?”

Cewek: “Gak enak kalau gak ada kamu. Yaudah, aku tungguin aja ya jam 7. Jemput ya?”

5 jam sebelum kencan: Cewek = creambath dulu , Cowok = nyuci motor atau mobil biar kinclong.

Kamu : “Males ah..”

Kamu : “Aduh mules nih…”

Pacar : “Halo sayang, kamu lagi ngapain?”

*kemudian hening*

Namanya aja pasangan baru ya… udah kaya ketek sama deodorant aja. Kalian selalu pingin menghabiskan waktu berdua seolah gak ada hari esok. Hal ini wajar karena masa-masa awal pacaran adalah masa dimana kamu mulai memasuki dunia nya pasangan, begitu pun sebaliknya. Kamu pingin menyelami dan lebih tau apa aja hobi dan aktifitas dia sehari-harinya.

Kamu : “Sayang, sibuk gak? Aku bisa minta tolong dijemput? Ini banku tiba-tiba bocor di Jl. Sudirman.”

Saat pertama kalian memulai hubungan pasti akan diawali dengan masa dimana kalian jaim alias jaga image. Kamu atau pacarmu sama-sama gak mau terlihat gak oke di depan pasangan. Kalian khawatir kalau kadar cinta pasangan menurun setiap kali melihat sesuatu yang konyol yang kalian lakukan. Oleh karena itu, kalian mati-matian menjaga image kalian supaya tetep kece di depan pasangan walaupun harus menahan rasa lapar, haus, mules. Pokoknya yang penting harus keliatan keren.

Cewek: “Sayang, aku pengen makan gelatto nih. Temenin dong..”

Ketika kalian gak bisa menghabiskan waktu bersama dan smsan dirasa gak cukup, kalian pun akan bertelepon-telponan tiap waktu. Kuping yang panas dan boros pulsa bukan halangan berarti. Bahkan kegiatan kalian sehari-hari dan aktivitas yang sedang kalian lakukan sewaktu berteleponan bisa menjadi bahan obrolan yang penting.

Pacar : “hmm okee..”

Agenda malam minggu di awal pacaran:

Paul: “Makan nasi goreng nih, sama es teh aja.”

Cowok: “Mau kapan?”

Sementara buat kalian yang udah lama berpacaran dan bukan pacaran LDR, aktifitas berteleponan juga akan berkurang dan bukan merupakan hal wajib lagi bagi kalian. Jika sedang melakukan aktifitas, tentu kalian akan menyelesaikan kesibukan kalian terlebih dahulu sebelum akhirnya meluangkan waktu untuk bercakap-cakap di telepon.

Hal ini sedikit berbeda dengan orang yang udah lama pacaran. Kamu gak harus gandengan dan pamer kemesraan kemanapun kalian pergi. Menunjukkan kemesraan di depan umum dirasa udah gak penting lagi buat kalian berdua. Cukup jalan disamping kekasih dan sesekali gandeng tangan dia sewaktu menyebrang jalan merupakan hal yang cukup kalian lakukan. Gak lebay, tapi cukup bisa bikin hati kalian anget.

Gak jarang hal ini bikin kalian selalu berdua kemana-mana. Kalaupun kamu gak bisa nemenin dia, pasti pacar kamu minta dianter jemput karena minta dimanja, kamupun juga akan rela untuk nganter jemput karena kamu ingin memberi perhatian yang lebih untuk dia.

Yeah, maklumin aja. Namanya juga masih baru. Anget bok, kayak pisang baru kelar digoreng.

Kamu : “Eh nggak usah sayang, ngrepotin”

Di masa-masa awal jadian, hal-hal sepele sering bikin kalian berantem. Bahkan mungkin kalian memang sengaja berantem sebagai bumbu pemanis hubungan dan sekaligus ajang bermanja-manjaan dengan pacar.